Tuesday, October 13

Aku Sudah Mati...

"SETIAP YANG BERNYAWA AKAN MERASAKAN MATI.DAN HANYA PADA HARI KIAMAT SAJALAH DIBERIKAN DENGAN SEMPURNA BALASAN KAMU.BARANG SIAPA DIJAUHKAN DARI NERAKA DAN DIMASUKKAN KE DALAM SYURGA,SUNGGUH DIA MEMPEROLEH KEMENANGAN.KEHIDUPAN DUNIA HANYALAH KESENANGAN YANG MEMPERDAYAKAN..." ~Ali Imran,185~

Entah mengapa sejak akhir-akhir ini aku dapat merasakan bahawa saat kematianku seakan sudah semakin hampir..sangat hampir..sehinggakan setiap denyutan jantungku,kurasakan seolah-olah itulah denyutan jantungku yang terakhir…tiap dentingan waktu menandakan bahawa usiaku untuk berada di dunia ini semakin singkat..mimpi semalam lebih-lebih lagi memberi peringatan kepadaku tentang alam yang bakal aku tempuh selepas ini iaitu alam barzakh…

Terbayang di ingatan…bagaimanakah keadaan dunia setelah aku meninggalkannya?Setelah rohku tidak berada dalam jasadku lagi…
pada hari itu,mungkin akan kulihat tangisan mama,ayah,kak long, ida,dik ya dan nenek serta sahabat-sahabatku berada di sekeliling jenazahku yang berbalut kain kafan putih bersih…mama sudah pasti sebak kerana anak kesayangannya ini tidak dapat bersamanya lagi..jenazahku yang telah siap disembahyangkan itu kemudian akan dikebumikan…setelah diletakkan jenazahku perlahan-lahan ke dalam liang lahad itu,tanah digambus semula..butir-butir tanah jatuh dan membukit semula menutup liang tersebut..bacaan talkin dan tahlil mula kedengaran..sehinggalah bacaan doa diaminkan…saat perpisahanku dengan dunia secara mutlak hampir tiba..sebentar lagi aku akan berdepan dengan malaikat munkar dan nakir..terdengar tapak kaki manusia mula melangkah meninggalkan tanah perkuburan itu…walau bagaimana sebak pun mereka..mereka akan tetap melangkah pergi meninggalkan aku bersama alam baruku itu… mereka tidak mungkin sama sekali hanya akan menunggu di tepi kuburku mengharapkan aku masih hidup…

kerna aku sudah mati...

tetapi…mereka yang berada disekelilingku masih lagi bernyawa dan mereka akan tetap meneruskan kehidupan mereka..mereka akan tetap bekerja….mereka akan tetap berkawan…mereka akan tetap tertawa gembira selagi ajal mereka belum bertamu…

aku sudah mati…

maka disinilah aku…
menempuh alam barzakh ini keseorangan tanpa sesiapa disisi hanya amalan yang setia menemani..

AMALAN???

Apakah cukup bekalan amalan yang kubawa untuk aku pertontonkan pada malaikat-malaikat Allah itu…cukupkah bekalan amalan selama 19 tahun aku hidup di dunia ini menjadi tiket untuk aku berbahagia dalam kehidupan ini pula?apakah berkat hidupku sepanjang 19 tahun itu?

astaghfirullahalazim….

Tetapi kini..aku masih lagi hidup….alhamdulillah..rohku masih lagi berada dalam jasadnya,terima kasih ya Allah!aku masih lagi punya waktu untuk memperbaiki amalanku itu…Allah masih lagi menyayangi diriku…terima kasih atas peringatan ini,ya Allah!!!

*UNTUK PEMBACA…

jika anda telah membaca post ini,itu bermakna…
anda masih lagi bernyawa dan itulah tanda kasih sayang Allah..masih belum terlambat untuk kita mengucap kata-kata taubat kepadaNya…manfaatkan setiap saat yang kita ada di atas muka bumi ini untuk Allah…lakukanlah segala sesuatu itu hanya kerana Allah..

tersangat mudah untuk bibir mengucapkan : “lakukanlah sesuatu itu kerana Allah”…tetapi bagaimana caranya???

Cukuplah kita menyedari hakikat pekerjaan tetap kita dari kita dilahirkan sehingga kita dimatikan iaitu MUSLIM…

Kerna kita sering bertukar-tukar status:

=single > complicated > in relationship >married

=pelajar Sek. Ren > pelajar Sek. Men > pelajar kolej > pelajar U > pekerja

=anak > bapa/ibu > datuk/nenek > moyang

=baby > kanak-kanak > remaja > teruna/dara > suami/isteri > orang-orang tua

dan sebagainya….

Tapi status kita sebagai seorang MUSLIM tetap tak pernah berubah…InsyaAllah…
Maka lakukanlah pekerjaan kita sebagai MUSLIM sebaik-baiknya…sebagaimana kita melakukan pekerjaan sebagai seorang anak/pelajar/isteri/sahabat dll.

InsyaAllah amalan yang bakal kita bawa untuk bekalan di alam sana adalah amalan seorang Muslim tulen…

Sebelum Rasullullah wafat… Rasulullah SAW pernah bersabda, "Dengarlah wahai umatku, aku tinggalkan kepada kamu semua jalan yang benar dan jalan yang terang, dan telah aku tinggalkan kepada kamu semua dua penasihat yang satu daripadanya pandai bicara dan yang satu lagi diam sahaja. Yang pandai bicara itu ialah Al-Quran dan yang diam itu ialah maut. Apabila ada sesuatu persoalan yang rumit di antara kamu, maka hendaklah kamu semua kembali kepada Al-Quran dan Hadis-ku dan sekiranya hati kamu itu berkeras maka lembutkan dia dengan mengambil pelajaran dari mati."

Wallahua’lam…

3 comments:

Sang Pujangga said...

Mati adalah sebagai peringatan tapi bukanlah satu perkara yang harus ditakuti...


Dan tiada yang harus ditangisi pada kematian seorang muslim yang berjuang kerana Allah walau kerap kita mempersoalkan isu keikhlasan yang kita tiada tahu hak kita di dalamnya(tidak berhak).

Harus ditangisi atas kematian yang mana tiada sempat kita khabarkan kalimah pada telinganya. Kerana kelemahan kita dalam membawa risalah LaIlaha Illallah.

nurhdyh said...

post yang best.
terima kasih...

:)

Yard said...

3 jumaat lg kowt
he2