Monday, June 29

DeDicAtEd TO mY aDD mAtH mENtOR...

YESTERDAY....around 6 o'clock in the evening,I got a call from my beloved mentor,who taught me add math when I was in Form 5 in KISAS.Her name is Nur Syafiqah bte Ma'on.She is a very 'sempoi' girl that I've ever known.Also not to forget,she's smart!!!

To my dearest fren...

All the best for ur interview diz tuesday...Juz do ur best coz Allah will handle the rest!!!chaiyok..chaiyok...believe in urself!U CAN DO IT!!!Don't ever think that u're not good..everyone has their own strengths and weaknesses..pray a lot..I'll pray for u..and pray for me too,k?

I know you're a diligent person...

Remember the arabic saying goes...MAN JADDA WA JADA

with lots of love...

pray for our success!!!

Thursday, June 11

keRANa SeBUah mEseJ.....

Jam di dinding telah menunjukkan pukul 12.00 tengahmalam . Mataku masih lagi membeku menghadap Omar . Aku hanyut sebentar dalam dunia siber .Tiba-tiba terdetik di hatiku untuk melihat inbox handphone Sony Ericson K610i,satu-satunya barang yang aku miliki melalui hasil titik peluhku bekerja selepas tamat peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia.Aku meraba-raba sekeliling mencari dimanakah gerangan ensetku ini??? Sejurus kemudian,Allah pun mengurniakan ilham kepadaku...lalu aku pun menapak ke arah bilik tidurku dengan langkah yang sangat perlahan memandangkan seisi rumah yang lain telah dimatikan untuk sementara waktu...setibanya aku di destinasi yang dituju....jeng..jeng....jeng....

Alhamdulillah...hatiku berbunga riang melihat handphoneku terdampar di atas meja solek.Aku segera mengambilnya dan...satu mesej diterima dari seorang ikhwah..

Sender : Pres taska
10-Jun-2009, 09:33 p.m.
“ Wahai diri, jangan jadi daie yg malang, yg hanya tahu berdakwah tapi tidak melaksanakan...
Wahai diri, jangan jadi abid yg tertipu,terasa banyak sudah amalan tapi tidak sedar pahala itu kuasa Allah...
Wahai diri, jangan jadi alim yg tertipu, disangka ilmu telah banyak tapi tiada yg terkesan di jiwa...
Wahai diri, jangan jadi mujahid yg tertipu, disangka perjuangannya itu yg terbaik tapi ternyata Islam tak memerlukannya tetapi dia yang memerlukan Islam...”

Astaghfirullah..air mataku menitis perlahan tatkala membaca pesanan yang diberi..aku sangat terasa bahawa mesej itu sememangnya ditujukan khas buat diriku dari kekasihku,Allah...dan ikhwah tersebut bertindak sebagai medium penyampaiNya untuk mentazkirkan diriku kembali...

Fikiranku menerjah semula segala muhadasah dan halaqah yang telah aku sertai bersama sahabiah2 yang lain untuk membincangkan segala permasalahan yang membelenggu kampus kami.Kami sibuk mencari-cari kekhilafan pada kedua-dua belah pihak.Pada diri daie dan pada diri mad’u. Pelbagai pandangan dan idea telah dilontarkan untuk mengatasi cabaran umat ini.Namun analisis hakiki masih belum mampu dikeluarkan.Bahang kedatangan junior yang semakin hangat dirasai turut mengharu-birukan fikiran setiap daripada akhawat.Walaubagaimanapun perancangan da’wah Islamiyyah tetap diatur kerana Islam itu sendiri berperaturan dan berstrategi.Namun apakan daya kami sekiranya perancangan itu tak dapat dilaksanakan kerana kami hanyalah hamba kepada Maha Perancang.

Dia yang telah merancang segala-galanya untuk setiap hambaNya.

Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu,segala kerajaan langit dan bumi.(al-Mulk,1)

Dalam sujud terakhirku pada malam itu,aku bermohon kepadaNya.... Ya Allah tsabatkanlah hati kami pada jalanMu,janganlah Kau bolak-balikkan ia dan aku mohon janganlah sekali-kali Kau simpangkan kami dari jalan siddiqMu ini...Ya Allah bantulah kami dalam perjuangan kami menegakkan ad-deen Mu ini..perbaikilah muamalah sesama kami agar kami tidak menjadi fitnah pada da’wah ini...Kau jadikan kami termasuk dalam golongan daieMu yang sejati...Kau limpahkanlah kami dan mad’u kami dengan nur hidayahMu...Kau kurniakanlah kami hal-hal yang terbaik dalam perjuangan suci ini...Ya Allah Ya Rabbi hanya kepadaMu tempatku bermohon dan mengadu..Hanya diriMu yang mengetahui segala sesuatu...Perkenanlah doa hambaMu yang kerdil lagi hina ini..Ameen Ya Rabbal ‘Alamin....

Aku mengimbas semula saat aku merasa lemah dalam perjuangan ini..ketika itu,masalah semakin berleluasa..dan ketika itu juga aku lupa pesanan Allah yang telah diselitkan dalam surah al-Mukmin,ayat 55 ;

“Maka bersabarlah dalam perjuangan menegakkan Islam,sesungguhnya janji Allah (untuk menjayakanmu) adalah benar dan pohonlah ampun bagi salah silapmu serta bertasbihlah dengan memuji tuhanmu pada waktu pagi dan petang..”

PesananNya yang ditujukan istimewa untuk para daieNya...satu kalam motivasi yang cukup indah,berjaya meniupkan semula roh perjuangan kedalam diri..kata-kata SAYYID QUTB kurenungi :

“Saat kekalahan itu bermula bila kamu merasa lemah dalam perjuangan dan saat KEMENANGAN itu bermula bila kamu MELAWAN RASA LEMAH itu”...

Mindaku tertumpu semula pada bait-bait terakhir kalamullah tadi... “....dan pohonlah ampun bagi salah silapmu serta bertasbihlah dengan memuji tuhanmu pada waktu pagi dan petang”...Ya Allah ,aku hampir saja mengabaikan wasiat tersebut dek kerana asyik dibuai janji kemenangan dari Allah sebelum itu...

Allah berpesan untuk memperbaiki diri dengan selalu bertaubat dan zikrullah....

Itulah petunjuk untuk kami!!!ye...kami perlu memperbaiki diri kami sebagai seorang daie dari sudut amalan kami sendiri..dari situ akan terhasilnya kekuatan dalaman yang bakal menghasilkan satu gelombang @ aura untuk menarik para mad’u kami kepada da’wa itu sendiri...itulah kelemahan kami berbanding senior kami yang diakui mempunyai da’wah effektif...

Teringatku pada usrah terakhir bersama naqibah kesayangan,kak Aisyah..dia menceritakan pada kami bagaimana seorang daie ini memperbaiki dirinya....

Alkisahnya bermula......apabila seorang daie ini mengadakan usrah.Ditakdirkan hanya dua orang muslim sahaja yang menghadirinya.Daie ini berfikir di mana silapnya...dirinya berkata “owh...mungkin amalanku belum mencukupi dan sangat sedikit”....maka dia yang sebelum ini membaca beberapa muka surat al-Quran dalam sehari,kini menghabiskan bacaannya untuk satu juzuk....keesokannya orang yang mengikuti usrahnya bertambah...maka dia perbanyakkanlah amalannya untuk hari-hari yang berikutnya dengan menambah bilangan halaman al-Quran yang dibacanya...Alhamdulillah,dengan izin Allah bilangan pengikut usrahnya juga turut bertambah dari sehari ke sehari.

Kesahihan cerita ini???? Wallahu’alam....

Sebagai seorang daie , amat penting untuk kita mendoakan kebaikan bukan sahaja untuk diri kita malah untuk mad’u kita juga.Kita harus bersikap optimis terhadap mereka agar sinar ketaqwaan bakal terpancar pada diri mereka pada masa depan dan hanya Allah sahaja yang Maha Mengetahui jika sekiranya mereka akan menjadi insan yang lebih hebat dalam perjuangan ini.Antara tugas kita..berdoa untuk semua...kerana hidup kita ni juga atas doa orang lain...dan ingatlah hadis sahih yang berbunyi :

DOA ITU SENJATA BAGI ORANG MU’MIN....

Tiba-tiba...sedang asyik aku berteleku di atas sejadah...aku teringat pada Omar yang masih berada di ruang tamu....Astaghfirullah,aku langsung terlupa mengenai Omar...Omar telah bersamaku selama hampir setahun...laptop pemberian mama dan ayah itu telah banyak menyumbangkan khidmatnya kepada diriku..aku melipat telekungku dan berniat untuk menyambung semula kerja yang telah tertangguh sebentar tadi hanya kerana sebuah mesej...yang begitu bermakna!!!